Salah satu faktor ke-mager-an saya selama nge-kos di Jatinangor adalah karena saya suka nonton Korea. Oke, saya nonton Korea bukan buat fangirling-an. Tapi, saya nonton program paling racun se-dunia, Running Man. Gara-gara nonton program ini, saya disangkain orang gila sama teman se-kosan. Jujur, saya engga bisa kontrol ketawa kalau lagi nonton ini program. Bisa diibaratkan ketawa saya itu hampir sama macam teriakan penggemar KPOP kalau ketemu idola-nya: HISTERIS & KESURUPAN. Kebayangkan?

Ceritanya, di awal tahun 2014, saya denger bakalan ada artis Korea yang datang ke Indonesia. Pas disebutin namanya, saya engga tau siapa mereka. Karena, dulu saya hanya fokus suka Korea dari bidang musiknya doang. Ternyata, teman satu jurusan saya, sebut saja namanya Fidhia, bersemangat banget buat ketemu artis-artis tersebut. Mereka dijadwalkan bakal syuting di Indonesia buat Asian Dream Cup 2014 sekaligus syuting untuk program variety show Korea, namanya Running Man. Konon, katanya ini program paling fenomenal se-dunia dan udah banyak fans-nya. Saya sih ngangguk aja. Percaya kalau demam Hallyu udah engga bisa dipungkiri keberadaannya.

Berhubung Fidhia tau kalau saya juga suka Korea, dia langsung ngajakin saya buat nonton Asian Dream Cup di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta. Entah kenapa, waktu itu saya setuju dan meng-iyakan ajakan Fidhia. Untuk urusan tiket dan transportasi ke Jakarta udah diurus Fidhia. Waktu itu, kami nonton di kursi Kelas 1 dan pergi ke Jakarta bareng komunitas Running Man yang ada di Bandung.

Saya inget banget, 2 minggu sebelum keberangkatan ke Jakarta, saya masih belum tau apa itu Running Man. Saya pun awalnya engga berminat buat cari tau siapa mereka. Hingga akhirnya keajaiban datang ke dalam hidup saya. Suatu malam, saya gonta-ganti channel pas lagi nonton tv. Trus, tiba-tiba saya liat channel yang ada acara Korea-nya. Pas saya liat logo programnya, ternyata itu program Running Man. Respon saya saat itu, “Oh, ini Running Man. Coba nonton ah.” Waktu itu, pas banget saya lagi nonton adegan yang lucu. Saya inget, itu Running Man episode 28, yang ternyata episode lama dari program tersebut. Saya mulai tertarik buat nonton dan ketawa ngakak, parah.

Adegan yang bikin saya ketawa ngakak dari episode 28 adalah pas mereka lagi karaoke challange. Ini karaoke bukan karaoke biasa. Mereka harus karaoke buat nurunin berat badan. Jadi, mic yang dikasih buat karaoke pun disatuin sama alat-alat olahraga, macam barbel, horizontal bar dan lainnya. Menurut saya, games-nya lucu dan tingkah mereka pun benar-benar natural lucunya. Sejak saat itu, mulailah saya cari tau nama mereka dan ngapalinnya satu persatu.

Besok malamnya, saya udah stand by depan tv buat nonton Running Man, LAGI. Tau apa yang terjadi? Teman se-kosan dari kamar sebelah ngetok pintu kamar saya. Dia kaget dan khawatir kalau tiba-tiba saya kejang-kejang. Untung, saya engga kejang-kejang beneran karena sakit. Tapi, kenyataannya saya malah kejang-kejang karena nonton Running Man. Setelah nonton, saya sadar, kenapa program ini begitu dicintai dan fenomenal. Karena, program ini emang beneran lucu, unik dan fresh. Tapi, saya jadi dapat efek samping setelah nontonin Running Man terus menerus. Efeknya: perut saya yang buncit ini jadi gampang sakit dan rasanya mau meledak, karena ketawa mulu. Korbannya engga cuma perut aja, tapi tenggorokkan dan pipi saya pun ikutan sakit juga. Emang luar biasa ya efek dari nonton Running Man ini.

Saya juga engga nyangka, ternyata GBK sesak sama orang-orang yang pengen ketemu member Running Man. Mereka rela ngantri, teriak dan desak-desakan demi ketemu idolanya (termasuk saya haha). Hari itu, saya benar-benar puas nonton Running Man, teriak bareng fans lain dan juga semangatin member Running Man pas tanding bola melawan artis-artis Indonesia. Saya beruntung bisa nonton Running Man, yang membuat hidup saya penuh dengan tawa dan berhasil meracuni pikiran saya. Running Man itu bikin saya nagih, sampe laptop saya jadi korban (isinya penuh sama episode Running Man dari 1 yang terbaru).

Saya engga pengen ketawa sendirian (ntar makin disangkain orang gila lagi). Jadi, saya memutuskan untuk berbagi kebahagiaan ini dengan teman-teman saya lainnya. Sebagai teman yang baik, saya sering menawarkan teman saya buat nonton Running Man. Caranya: secara diem-diem saya nge-copy beberapa episode Running man ke flashdisk temen saya. Kadang, ada yang suka dan minta lagi. Tapi, ada juga yang kaget tiba-tiba di flashdisk ada file Running Man.  Jadi, udah biasa bagi saya buat mencekoki Running Man ke teman-teman. Sampe akhirnya, saya sukses dan terkenal sebagai bandar Running Man. Namun, saya engga mau seperti kacang lupa kulit. Saya inget, kesuksesan ini tidak bisa diraih tanpa adanya dukungan dan jasa Fidia. So, thank you so much Fidhi..

Gak lupa, pastinya saya mau ngucapin terima kasih banyak buat semua member Running Man: Yoo Jae-suk, Ji Suk-jin, Kim Jong-kook, Haha, Lee Kwang-soo, Kang Gary dan Song Ji-hyo. Kalian luar biasa..

Bonus: Running Man Eps. 28

Advertisements