Sebenarnya gue rada nyesel engga coba nulis dari jaman nge-kos dulu. Jadi, sekarang gue pengen sedikit cerita dan mengabadikan pengalaman hidup gue selama jadi anak Unpad dan ngekos di Jatinangor. Dulu itu, kerjaan gue cuma pergi ke kampus, nugas, belajar, trus nonton Korea (Korea lagi, Korea lagi..). Kalau kata teman gue sih, kerjaan yang bisa gue lakuin setiap hari itu namanya ‘Kupu-Kupu’, Kuliah pulang-Kuliah pulang. Tapi, emang benar. Kalau jadwal kuliah udah beres, pasti gue lebih milih langsung cabut ke kosan, dibanding nongkrong bareng teman. Malahan, kosan gue sering jadi korban buat nongkrongnya teman-teman gue.

Kosan gue seketika menjadi multi fungsi buat teman-teman dekat gue. Kadang dijadiin tempat nugas, tidur, makan, nonton sampe numpang mandi. Pokoknya, tiap hari kamar kosan gue engga pernah sepi, party all the time (gila..gila). Trus, yang selalu ngereceh-in kamar kosan gue pasti anak-anak setan macam Dila, Thifah, Alit, Novi, Rahma dan Umar. Kadang, gue sedih juga sih kalaulagi sendirian. Jadi, gue suka maksa mereka buat nginep di kosan nemenin gue. Daripada ditemenin setan beneran. Ih serem..

Biasanya, sebelum sampe di kosan tercinta, gue melakukan beberapa ritual dan ada rute perjalanannya. Jangan salah paham, ini bukan perjalanan mistis kok, sodara sodara. Rute pertama gue adalah mampir di warung jusnya Teh Mira. Setiap hari, pasti gue sempetin untuk minum jus. Harga jusnya juga terjangkau, cuma 5rb rupiah. Jus favorit gue itu melon. Jadi, setiap gue datang, gue engga perlu mesen. Dengan suara cemprengnya, Teh Mira pasti langsung nanya “jus melon ya teh?”. Seketika gue merasa dunia ini tidak sekejam yang dibayangkan. Ternyata, masih ada aja orang yang pengertian ama gue. Gue belum ngomong, tapi dia udah tau isi hati dan pikiran gue. Gue bahagia, gue terharu (gini nih nasib jomblowati era 2000-an).

Selagi Teh Mira bikinin jus pesenan gue, gue beralih ke rute kedua yang ada di samping warung jus Teh Mira. Rute kedua gue ini adalah Warung Tegal Bahari. Bagi gue, ini salah satu surga dunia dan bukanlah fatamorgana yang ada di gurun pasir. Karena engga cuma murah, makanan wartegnya endes-endes cin. Apalagi jamur dan ikan tongkolnya. Mancing mania, MANTAP! Selain Warteg Bahari, gue juga punya langganan lain. Jadi kalau gue bosan ama warteg atau wartegnya tutup, gue pasti mesen makanan dari Kantin Teteh. Kantin Teteh ini tempatnya dekat kosan gue. Canggihnya, kantin ini bisa delivery walaupun jajanan gue cuma 5ribu rupiah. Jadi, bisa nunggu makanan sambil santai di kamar kosan. Selain Warteg Bahari dan Kantin Teteh, gue juga punya pilihan tempat makan murah lainnya di Jatinangor. Ada Ayam Gila, Kantin Mama, Warung Gembul, Warung Mumtaz, Hipotesa dan masih banyak tempat makan lain dengan harga merakyat. Kira-kira uang 10rb rupiah udah bisa bikin perut bahagia.

Kalau misi gue udah kelar di rute pertama dan kedua, biasanya gue langsung move on ke rute ketiga. Tapi, gue juga engga setiap hari ke tempat ini, tergantung ama cucian pakaian gue. Jadi, kalian pasti tau ini tempat apa kan? Ya, rute ketiga gue adalah mampir ke tempat laundry. Dulu, untuk urusan baju sih gue cuci tangan di kosan. Cuma karena lama-lama tugas jadi banyak, akhirnya gue percayakan tugas mulia ini ke tangan Teh Erni. Harga nge-laundry-nya juga terjangkau, 5 rb rupiah untuk 1kg. Biasanya gue nge-laundry kalau pakaian gue udah numpuk sampe 9kg (ini engga maksud jorok, tapi demi kebaikan gue juga, biar pakaian gue engga digabung ama pakaian yang lain).

Nah, rute keempat yang menjadi pelabuhan terakhir gue, udah jelas kosan tercinta. Bisa dibilang, gue gueng banget sama ini kosan. Selama 3 tahun kehidupan di Jatinangor, gue habiskan di kamar kosan ini. Selain itu, menurut gue, harga sewa kosannya pun terjangkau. Setahun, ayah gue membayar sekitar 4,5 jt untuk sewa kamar dan bayar fasilitas seperti kasur, karpet, lemari, meja belajar kecil, listrik dan air. Tapi, ada tambahan biaya nih untuk wifi dan kabel tv. Untuk wifi, 100rb rupiah dan untuk tv 30rb rupiah perbulan. Oya, btw kosan gue ini terletak di jalan Ciseke Besar dan aksesnya pun gampang untuk pergi ke kampus. Nama kosannya sedikit ngentrik dan unik. Namanya diambil dari nama pemilik kosan, yang biasa  panggil kakek. Nama kosan gue adalah Pak Engkos.

 

Advertisements