Kebanyakan orang sensitif kalau dengar kata Korea. Ada yang sensitif karena suka banget dan ada yang sensitif karena engga suka. Saya sih sebenarnya salah satu orang yang sensitif kalau dengar apapun tentang Korea. Mau itu drama, film, negara, makanan, artis hingga lagunya.

Gak kerasa, tahun ini adalah tahun ke-7 saya jadi penggemar Korea. Awalnya sih, saya kesal kalau liat teman yang lagi fangirling-an, geli parah. Tapi, kayaknya saya kena karma deh. Entah kenapa saya ketemu sahabat yang maniak ama dunia KPOP dan akhirnya pun saya terjerumus dalam dunia oppa-oppa yang fana ini.

Sebenarnya saya suka Korea bukan karena ngeliatin muka cowok-cowoknya yang cakep dan kyut itu. Saya suka karena dengerin lagunya. Semua ini bermula di tahun 2010. Awalnya, sahabat saya yang nista sebut saja namanya Indah a.k.a Indahwonwon, ngejejelin saya lagu-lagu SHINee.

Waktu itu, saya lagi sering-seringnya sleepover di rumahnya. Otomatis tiap hari yang saya denger ya lagu Korea lagi, Korea lagi. Padahal saya udah mendeklarasikan diri kalau saya GAK SUKA sama Korea, apalagi cowok-cowoknya. Trus dia tetap keukeuh kalau saya harus denger lagu Korea yang hits di kalangan ABG-ABG pada jaman itu. Yaudah, akhirnya saya ngalah deh.

Nah, dari beberapa lagu yang diputar, saya kecantol ama musik dari lagu-lagu SHINee. Saya ngerasa kalau musiknya sedih, ya bikin saya sedih. Kalau musiknya happy ya bikin saya happy. Sejak saat itu, mulai deh bluetooth beraksi. Saya mulai minta dikirimin lagu-lagu Korea terutama lagu SHINee. Bodo amat, walaupun saya engga ngerti arti dari liriknya, seenggaknya lagu-lagunya enak di dengar. Trus juga bisa mengaduk-aduk emosi saya yang masih labil di kala itu. Eaa..syik asyik joss..

Setelah itu, saya masuk ke level dunia KPOP selanjutnya (berasa ada kelas khusus buat jadi penggemar Korea, ya). Awalnya, saya mulai menghafal artis-artis dari agensi SM Entertainment macam Suju, SNSD, f(x), TVXQ. Sampe akhirnya, wawasan cakrawala saya tentang dunia KPOP ini udah merembet ke dunia K-HipHop. Dunia K-HipHop memberikan saya sensasi tersendiri. Dulu, setiap kali nonton program K-HipHop, saya berasa jadi orang keren dan SWAG! padahal aslinya cupu. Tapi sekarang udah engga gitu kok, saya udah sadar dan gak belaga sok keren lagi haha.

Kalau untuk masalah genre lagu, belakangan ini, saya suka dengerin lagu-lagu Korea dengan genre hiphop, R&B, jazz, blues-nya Korea punya. Seperti yang saya bilang sebelumnya, setiap musik dari lagu Korea pasti bisa menggambarkan lirik dan temanya. Walaupun saya engga ngerti artinya, tapi kalau saya denger musiknya aja, saya bakal langsung tau kalau itu lagu temanya tentang cinta. Jadi, bisa bikin suasana hati saya seperti orang yang lagi ngerasain jatuh cinta. Apalagi dengerin suara babang-babang Korea yang nyanyi. Seakan-akan hembusan napasnya membisikan sesuatu di telinga saya. (maafkan sodara-sodara, ini kata-kata emang sedikit creepy, ya)

Tapi emang benar. Kalau menurut saya, orang Korea itu jenius musik. Mereka engga sekedar jualan tampang doang, tapi emang berbakat. Buktinya, sebelum benaran jadi idol, mereka di training dulu bahkan sampe bertahun-tahun. Trus kalau saya kepoin masa lalunya mereka pas masih trainer, pasti sedih gitu. Tapi, akhirnya semua terbayarkan dengan kesuksesan yang diraih saat ini.

Anyway, sampe saat ini saya masih sahabat ama Indahwonwon. Jelas, kita satu SMA 3 tahun, sampe setiap saya balik liburan ke Padang, pasti selalu hubungin dia. Gak cuma Indah, tapi saya punya 3 orang sahabat yang juga berawal dari dunia Korea. Ada Uci, Gema dan Putri a.k.a hyung. Kita berlima sempat seru-seruan ikutan audisi nyanyi lagu Korea tapi pada akhirnya cuma Indah dan Uci doang yang ikutan. Dari sanalah berawal nama genk ala ala kami. Nama geng-nya emang rada alay dan sok kyut. Cuma udah melegenda dari tahun ke tahun nih. Ide awal namanya dapat dari singkatan SM, yaitu ‘Star Melody‘.

Advertisements